KADO TERINDAH DAN TERISTIMEWA (Part2)


             Hari Senin seperti biasanya,  Tiara kuliah jam kedua manajemen investasi di  Aula, tiba-tiba Retno bilang kalau besok dia mau pulang ke malang, padahal mereka satu  kelompok di mata kuliah tersebut,
             "Lho... .koq pulang sich???” rajuk Tiara pada Retno
             "mau gimana lagi, mama dah ngomel-ngomel"
             "Trus aku ngerjain investasi ma sapa? Kan ceweknya cuma kita berdua....."
             "Ya gapapa donk Ra....., mereka dah jinak-jinak  koq. Lagian mana ada yang berani ganggu
cewek super jutek kayak kamu,hehehe......." goda Retno dengan cubitan kecil yang mendarat di
lengannya.
              Tiara memang terkenal jutek dengan yang namanya laki-laki, Tiara beranggapan cowok itu hanya merepotkan dalam setiap urusan, dengan penampilannya yang berjilbab agak panjang dan sifatnya
yang semaunya sendiri membuat Tiara berharap agar dimasa kuliah ini tidak ada satupun yang memandangnya, tapi ternyata dugaan Tiara salah ,diorganisasinya saja sudah ada beberapa yang
menaruh hati padanya padahal mereka semua adalah teman akrab Tiara, mulai dari yang ngajak
pacaran sampai yang ngajak  serius, semua tidak pernah ditanggapi Tiiara. Di kota santri ini, Tiara
hanya  ingin fokus kuliah dan urusan jodoh, Tiara menyerahkan semuanya pada Allah yang Maha
Adil dan tetap berharap bahwa yang akan menjadi imamnya kelak adalah seseorang yang sudah cukup lama mengenalnya dan dikenalnya.
              "Woi....koq benng? Nyatet ga yang diterangin pak Agus?” tanya Retno
              "Gak..." jawabgo Tiara pendek
              "Oo....kesambet setan mana  sich Ra?? Mpe gak merhatiin pak agus? Nich catatanku, tapi
besok  kembaliin ya??"
              "Sip bos...Thanks ya"
*****
 “Ra, hari rabu jam sepuluh kita kerja kelompok ditempatnya Novan ya? Bisa kan?” tanya
Rudi selesei kuliah.
                “Jauh banget? Kok ga dkampus aja sich?”
                “Anak-anak cari makanan gratis dirumahnya Novan, asik lagi Ra...seru deh”
                “Sory ya Ra?! Skali ini aja deh aku ga ikut” Sela Retno tiba-tiba
                “Iya, gapapa. Minggu kmrn kan aku juga ga ikut, jadi..sekarang aku deh yang bakal dikerjain mereka...”
                “Lho..kok bisa?” tanya Reto bingung
                “Ya iyalah..aku kan cewek sendiri, pasti ntar aku yang diminta ngerjain semuanya, huh...” sungut Tiara
                “Ya gapapa donk...ntar kan kamu sendiri yang pinter,bener ga?!” Sahut Retno membesarkan hati sahabtnya.
*****

Comments